Sosok Dilan dalam Novel Pidi Baiq

advertisement
Tidak ada habisnya jika ingin menjawab dan mencari tahu sosok Dilan sebenarnya. Perdebatan tentang siapa sebenarnya sosok Dilan dan Milea dalam novel Dia adalah Dilanku tahun 1990 dan 1991, masih hangat jadi bahan tebak-tebakan sampai sekarang.

Ada yang bilang Dilan itu adalah Pidi Baiq, karena dilihat dari gaya bahasa, latar belakang cerita dilan dengan kehidupan pidi baiq, dll, boleh berpendapat karena itu adalah gratis.

Dari pada husnudzon terus kepada si-Ayah, ada seseorang yang menceritakan kembali saat-saat SMA yang penuh kenangan dengan Piyan dalam sebuah surat, btw Piyan adalah salah satu tokoh di dalam novel Dilan, sahabat dekat Dilan (se-genk) karena juga pacarnya Wati, selamat menginvestigasi...

YOUTUBE! CASTING MENCARI KE A DILAN DITUTUP



Surat Untuk Piyan


Hallo Piyan. Apa khabar?

Kamu masih ingat enggak sih? Dulu waktu kita masih kecil, waktu masih SMP, sore-sore di belakang rumah saya, kamu, saya, sama si Afud, pernah ngolesin Rhemason ke pantat kucing? Ha ha ha iya pake Rhemason neneknya si Afud ya? Kucingnya dikurungin dulu pake kurungan ayam, nunggu sepi. Pas udah gak ada orang baru kita olesin.

sosok dilan dalam novel pidi baiq
ket : Dilan - Piyan - Milea di Novel Dia adalah Dilanku tahun 1990

Eh, pas udah diolesin, kalau gak salah kucingnya enggak langsung lari ya? Iya bener, diem dulu sebentar, kan belum kerasa panasnya, pas udah kerasa langsung deh lari pontang-panting ha ha ha iya, kitanya juga langsung kabur, ke rumah masing-masing. Takut dimarah. Itu kucing siapa sih? Kucing Bi Entin ya? Ha ha ha iyaaa, kucing angora. Kasian ih, kan dia orang kaya. Rumahnya paling bagus di Perum. Dulu mah kita nyebutnya Perum. Kalau angkot disebut Honda.

Terus, inget gak, waktu si Afud bawa obat gosok? Itu, Yan, obat gosok tradisional yang dibawa bapaknya si Afud, dari Timor Timur? Iya ih panas banget. Kalo sekarang mah mungkin kayak Galiga kali ya? Tapi kayaknya itu mah lebih panas lagi deh, panas banget, kulit kayak kebakar.

Terus saya tantang si Afud sama si Nandan. Ditantang adu berani molesin obat gosoknya ke pantat masing-masing. Ha ha ha iyaaa pada mau, dasar anak kampung ha ha ha iya, Piyan juga ikut kaan?

Molesinnya harus bareng. Biar adil. Pas pertama diolesin ke pantat sih kitanya masih pada diem dulu, pada senyum nunggu efek ha ha. Kayaknya gak ada yang menang ya, Yan? Iya gak ada, semuanya pada lari. Pada pulaaaaang ha ha ha. Iya, saya juga. Di rumah, saya mah langsung itu, Yan, langsung ngambil botol di kulkas, terus ditempel-tempelin ke pantat ha ha ha

Ah edan lah, masa kecil yang kacau, tapi indah, Yan! Terus, kamu inget ga, kita pernah disuruh turun sama sopir bemo. Ha ha ha iya, gara-gara itu, gara-gara kita nongol keluar jendela sambil teriak-teriak: “Culiiiik! Tolooong! Culiiik!!”. Ha ha ha. Kitanya turun, ha ha ganti bemo.

Nah, kalau si Wildan nya Bu Tia kamu masih inget gak? Iya, Wildan cepak, anaknya Pak Amid Lebe. Kan dulu habis pulang ngaji, kita borgol dia rame-rame, pake sarungnya sendiri. Terus diiket di pohon kersen, deket nisan kuburan, deket sungai ha ha ha, malam-malam ha ha. Si Wildannya teriak-teriak gitu.

Lupa ya, kenapa dulu enggak kita plester mulutnya. Biar gak bisa teriak. Jadi aja orang-orang pada datang. Terus kitanya disidang di rumahnya si Wildan. Ha ha ha dimarahiiin Pak Amid. Ibu kamu dipanggil ya? Ibunya si Afud juga datang. Ibu saya mah gak datang euy, lagi ada acara ke Dago.

Terus, itu Yan, kita pernah disuruh pak siapa sih? Pak Nukman ya? Iya, Pak Nukman kalau gak salah, disuruh itu, ngehapus gambar pocong yang kita bikin pake cat tembok di pohon tua yg besar di depan rumahnya. Ha ha ha. Pak Nukmannya takut ha ha. Nama anaknya si Eli ya, Yan? Cantik euy ha ha. Nanti deh saya cerita soal dia. Ha ha ha.

Baca juga:
Siapa sebenarnya sosok Milea dalam Novel Pidi Baiq?

Terus, apalagi ya? Itu, Yan, masih inget ga, kita pernah naik ke pembatas kelas. Pembatas kelasnya kan terbuat dari bahan triplek ya? Dulu kita naik ke situ mau apa sih? Oh iya mau ngintip, katanya ada yang cantik di kelas 2 E, si Mila Abidin, pindahan dari Bekasi, ha ha ha, tripleknya roboh ke sebelah sana, kitanya kebawa juga deh. Ha ha siswa-siswanya pada ngejerit. Pada lari. Hi hi hi. Bu Susi juga lari, dia kan lagi ngajar di situ. Marah dia. Dia ngajar IPS ya? Terus kita diarak ke ruangan BP. Hi hi hi. Tegang euy, tapi rame, Yaaan!

Kalau Mang Dedi tukang bubur? Kemana sekarang dia ya, Yan? Kamu masih inget kan? Dulua dia marah-marah gara-gara huruf B di tulisan “Bubur Ayam Enak” nya kita coretin pake pilox jadi D, ha ha ha iya jadi “Dubur Ayam Enak”. Ha ha ha.

Kalau si Topan? Kamu inget ga? Dulu kan dia pernah jejeritan karena dipaksa disuruh merkosa kucing ha ha ha di kebun Mang Usman. Hi hi hi, mukanya sampe pucat gitu. Kamu juga lihat kan? Ha ha ha. Sekarang dia di jakarta, Yan, kerja. Tapi dia trauma enggak ya kalau sekarang dia liat kucing? Mudah-mudahan aja iya. Ha ha ha

Terus itu, Yan, masih inget gak? Dulu kita ngendap-ngendap, ngambilin sendal orang yang lagi acara kendurian. Iyaaaaaa!! Sendalnya kita tulisin pake spidol permanen, hi hi hi kan dulu belum ada spidol whiteboard. Ditulisin hurup arab. Iyaaaaaa! Habis itu dibalikin lagi ke sana.

Yaaah, dulu kamu lari sih, jadi aja gak lihat gimana pas mereka pulang. Edan, Yan, pada gak ada yang mau make sendalnya ha ha ha takut dosa nginjek tulisan arab. Ya pada marah sih, kan gak bisa dihapus ha ha. Kamu ngumpet di mana sih? Di semak-semak ya? Payah! Saya mah di warung Bi Nae.

Kalau mbak Vina, masih inget gak, Yan? Mbak Vinanya si Bu Iyam. Siapa sih namanya orang yang suka ngapelin mbak Vina itu? Lupa saya euy. Iya hi hi hi helm full facenya, yang pas bagian mulutnya, kita colekin tahi ayam, hi hi hi, tahi ayamnya udah kita siapin sejak sore ha ha.

Kita pada ngumpet di samping pos ronda, ngeliatin yang ngapelin mbak Vina pulang. Ha ha ha pas udah dipake helmnya, sama dia diapain, Yaaaaaan!!?? Diapain, Yaaaaan?! Iyaaa ha ha dibuka lagi ha ha ha. Terus woak!! woak!! woak!! ha ha ha muntah.

Mbak Vinanya marah, ha ha ha nyalahin si Daman yang lewat mau ke warung ha ha ha. “Eh? Bukan saya, Mbak!” Ha ha ha “Saya mah gak tau”. Ha ha ha!

Piyan, dulu itu kita kurang ajar gak sih? Kayaknya enggak ya? Tapi kalau kurang ajar juga gak apa-apa deh, gampang, berarti sekarang tinggal menyesal. Tinggal mengenang bahwa sebenarnya itu adalah indah.

Oke ya, Yan. Segini aja dulu, nanti, kalau perlu, yang lain juga mau saya ceritain, biar semua orang tau bahwa sebenarnya saya juga pernah menjadi anak-anak. Pernah bersama kamu, bersama Afud, bersama Nandan yang mau menjadi kawan saya, di saat mana yang lain mah pasti pada gak mau ha ha.

Sekarang kita sudah tua jadi pada serius begini. Jadi enggak seru lagi. Semua berubah pasti gara-gara kita diwajibkan untuk cari uang. Jadinya waktu kita habis di tempat kerja. Kita mengerjakan sesuatu tidak lagi main-main, kita bekerja dengan maki-maki. Kita jadi tidak bebas lagi kayak dulu karena kita bekerja dengan intruksi dari Boss yang tidak pernah main-main.

Kita mengerjakan pekerjaan dengan aturan main yang melarang main-main. Kita mengerjakan pekerjaan dengan ketakutan tidak laku. Kita mengerjakan pekerjaan untuk kesenangan orang lain. Kita mengerjakan pekerjaan bukan untuk menyenangkan. Kita mengerjakan pekerjaan dengan cara mengikuti pekerjaan orang lain. Enggak seru. Semua berjalan dengan baik dan teratur dan itu sangat membosankan.

Mungkin pemikiran saya salah. Tapi, Yan, dulu saya senang

Kalau boleh, sekarang saya mau sekalian minta izin nih, Yan. Saya rencana mau ngangkat kisah masa lalu kita dulu itu, menjadi bagian dari cerita buku yang sedang saya tulis, buku DRUNKEN MEMORI. Boleh ya, Yan?

Boleeeeehhh!!! Makasih, Piyan

source :
  • https://pidibaiq.wordpress.com/2011/07/18/hallo-piyan/
  • http://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000005560109/cacatan-harian-pidi-baiq---surat-untuk-piyan



Itu saja, siapapun Dilan di masa sekarang adalah sosoknya yang ada di Novel tersebut, semoga lega dan jangan baper

Salam,
Admin
advertisement
SHARE ON :

Artikel Terkait

Sosok Dilan dalam Novel Pidi Baiq
4/ 5
Oleh

Subsribe

Masukkan alamat email Sobat untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan pesan baru melalui email.

Load comments